Pengikut Setia

19 June 2010

Bercuti di Turki (Kembali ke Istanbul) Part 9

Selamat Tiba di Istanbul

  Kami Tiba di Istanbul pada 15 Jun 2010 jam 7.00 pagi 10 jam perjalanan dari Selcuk. Sekali lagi kami menghadapi masalah untuk menghubungi Faiz Ali. Akhirnya kami dapat menghubungi Faiz Ali dengan bantuan Brother Hassan di Konya. Kami terpaksa bergerak sendiri ke Madrasah tempat kami menginap kerana Faiz Ali berada di Gebze. Pagi ini aku bersarapan dengan harga yang sangat mahal dengan harga 35 Lira untuk 2 pinggan nasi, semangkuk sup, 2 pinggan lauk 3 cawan teh dan sebotol air kosong.Dari stesen bas kami menaiki train ke Aksaray dan kemudian menaiki Tram ke Beyazid*. Setelah tiba di madrasah aku mandi dan terus tidur untuk menghilangkan kepenatan dan aku rasa macam nak demam, mungkin terlalu minum banyak air sejuk di Ephesus.

Hagia Sophia 

 Masjid Hagia Sophia kini menjadi muzium

   Setelah berehat hampir 4 jam, kami bersiap-siap untuk ke Hagia Sophia serta tempat-tempat lain yang mungkin sempat kami lawati. Dari jauh aku dapat melihat Hagia Sophia, yang sebelum ini aku dengar kisahnya dari rakan-rakan yang pernah melawat Istanbul, namun kini langkah demi langkah aku menghampirinya. Aku terfikir bagaimana keadaan di dalam sebuah bangunan bersejarah itu. Hagia Sophia merupakan simbol keagungan Empayar Byzantine semasa Istanbul dikenali sebagai Kontantinople dahulu.


Tinggalan semasa Hagia Sofia belum menjadi masjid dapat dilihat.

 Tinggalan lama sebelum Hagia Sofia menjadi masjid


Mihrab masjid yang dibina selepas kedatangan Islam di Constantine

   Aku dan rakan-rakan melangkah masuk ke dalam Hagia Sophia, di dalamnya tersimpan 1001 kisah agung yang menggamit memori aku, aku teringat akan kisah semasa solat jumaat pertama didirikan di sini. Sultan Fatih merupakan penggerak utama untuk menawan kota Constantine dan akhirnya diizinkan Allah s.w.t, bagindalah merupakan orang yang disebut oleh junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w dalam hadis, yang bermaksud:

   Sabda Rasulullah s.a.w. ketika menggali Parit Khandaq; “..Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera……” 

 Hadis nabi yang mashur terpahat di tiang Masjid Hagia Sophia

Pintu Keluar Hagia Sofia. Benar, kata-kata Rasulullah menjadi realiti.
   Aku juga teringatkan kisah Ibn Batutta yang pada ketika itu cuba memasuki kota Constantine, Ibnu Batutta bercerita " Penduduk kota ini membunyikan loceng gereja dengan begitu kuat hingga seluruh cerok rantau bergegar, ketika sampai di pintu pertama istana raja, kami mendapati 100 orang lelaki berada di situ, seorang pemimpin yang berada di atas sebuah pelantar ada bersama-sama dengan mereka, aku mendengar mereka berkata, "Sarikunu! Sarikunu!" yang bermaksud orang Islam, mereka melarang kami daripada masuk".
Melihat akan keindahan Hagia Sophia, perasaan aku bercampur suka mengenangkan kisah gemilangnya ketika Sultan Fatih memasuki kota ini dan perasaan sedih menyedarkan aku bahawa Hagia Sophia yang sekarang ini aku berpijak hanya sebuah Muzium. 
"Oh Hagia Sophia, Indahmu dengan Islam"


Selamat Tinggal Hagia Sofia
    Aku meninggalkan Hagia Sophia dengan harapan Islam kembali gemilang seperti kata-kata sahabat aku yang aku temui sebelum ini, amin. Kami kemudiannya bergerak menuju ke Masjid Sulaiman atau dikenali sebagai Blue Mosque. 

 Masjid Biru berhadapan dengan Hagia Sofia

Tenang. Beginilah keadaan di dalam Masjid Biru

Besar. Salah satu dari tiang utama masjid.


Seorang lelaki sedang berdoa di dalam Masjid Biru

   Kami bercadang untuk ke TopkapI SarayI, tetapi kami agak lewat, keputusan dibuat untuk mengikut laluan tram dengan berjalan kaki ke Stesen Keretapi Sikerci. 

Stesen Keretapi ini menjadi saksi kisah sedih kejatuhan Kerajaan Turki Uthmaniyyah.

   Stesen keretapi ini menyimpan kisah sedih, stesen ini menjadi saksi keberangkatan Sultan Abdul Hamid II ke negeri buangan Saloneka yang kini adalah Greece. Hari semakin gelap, tidak berapa lama kemudian terdengar azan berkumandang bersahut-sahutan, waktu itu kami berada di Eminonu, kami bersolat di Masjid Yeni ( Masjid Baru), dan selepas itu kami pulang ke madrasah. Perjalanan kami keesokan hari akan diketuai oleh Faiz Ali.


Muhammad Saffuan Bin Jaffar
Nottingham

No comments:

Post a Comment

Tolong letak nama, ok??

Anda mungkin meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...