Sabtu, 2 April 2016

Bario Permata Bumi Kenyalang

Dah lama sangat tak update blog


Sarawak Bumi Kenyalang dengan keluasan 124 450 kilometer persegi  menjadi tempat tinggal bagi lebih daripada 40 etnik antaranya Iban, Melanau, Bidayuh dan Orang Ulu. Sarawak kaya dengan budaya dan adat resam bahkan turut menyimpan khazanah alam semula jadinya yang tersendiri. Jauh daripada Bandaraya Miri terletak satu lokasi unik yang mendapat gelaran sebagai Permata Bayu Bumi Kenyalang. Terletak pada ketinggian 3 500 kaki dari paras laut dikelilingi belantara, kembara kali ini bakal menjanjikan kembara backpacker yang lebih eksotik. 


Menaiki pesawat kecil untuk ke Bario




Bertugas sebagai seorang guru di Sarawak membuatkan aku cuba untuk mendekati budaya tempatan serta meneroka keindahan alam semula jadinya. Jauh di pedalaman Baram terletak sebuah pekan kecil yang menjadi tempat tinggal bagi hampir 2000 orang etnik Kelabit. Kehidupan etnik ini yang dekat dengan alam semula jadi serta mengekalkan tradisi nenek moyang menjadikan Bario tempat yang wajib untuk aku lawati.

RUMAH PANJANG BARIO ASAL

Aku menginap di Homestay Sina Rang Lemulun yang terletak di Rumah Panjang Bario Asal, tempat ini menjadi pilihan  kerana di sini merupakan rumah panjang yang terawal dibina di Bario. Kehidupan penghuninya sangat sederhana tetapi mereka kaya dengan budi Bahasa. Senyuman diiringi dengan ucapan selamat datang membuatkan setiap tetamu datang dengan hati yang terbuka. Rumah Panjang yang berusia lebih dari 50 tahun ini menyimpan 1001 kisah kenangan buat penghuninya serta pengunjung yang datang.


Rumah Panjang Bario Asal


Untuk pengetahuan geng kembara sekalian, kemudahan di Homestay tidak sama dengan hostel lain yang pernah aku tinggal. Tiada kemudahan air panas, tiada jaminan bekalan elektrik yang berterusan. Bekalan elektrik di rumah panjang berhantung kepada tenaga hidro, apabila musim kemarau bekalan elektrik tidak stabil dan alternatifnya generator digunakan. Begini la kehidupan yang mereka lalui memandangkan Bario terletak jauh di pedalaman. Bagi aku, aku sudah biasa memandangkan tempat aku bertugas juga bergantung pada generator.

Line telefon jangan risau, cuma line internet yang menjadi masalah. Lupakan seketika instagram dan Facebook, tolong ketepikan, gunakan masa yang terluang untuk "chitchat"  dengan penghuni rumah panjang, banyak perkara yang mereka ingin berkongsi cerita dengan anda dan orang Bario ni boleh aku katakan peramah. Sebelum aku datang ke sini aku dah prepare power bank dengan lampu suluh, memang sangat berguna ketika berada di Bario.

Aku bersama 4 orang geng dibawa oleh Encik Panai untuk mendekati cerita-cerita disebalik Rumah Panjang Bario Asal. Perkataan Asal diambil dari perkataan Bahasa Melayu yang membawa maksud “original” Rumah ini dibina pada tahun 1963 dan sehingga kini ia masih kukuh dan menjadi tarikan utama pelancong ke Bario. Ruang legar atau verandah “Ruai” atau dikenali sebagai tawa dalam Bahasa Kelabit menarik perhatian aku, dengan panjang lebih dari 100 meter ruang ini menjadi lambang perpaduan penguhinya.


Verandah atau dikenali sebagai tawa ruma kadang

Diantara ratusan foto yang terdapat di tawa

Kunjungan aku bersama 4 lagi orang rakan guru daripada Sekolah Kebangsaan Long Sepiling turut berpeluang menyaksikan peristiwa bersejarah apabila Jack Tredrea berkunjung ke Rumah Panjang Bario Asal. Beliau merupakan bekas komando yang terselamat ketika melakukan operasi menetang tentera Jepun di Bario 71 tahun yang lalu. Kunjungan beliau turut diraikan bersama beberapa wanita Kelabit yang pernah menjadi porter semasa operasi menentang Jepun.


Puan Sina Rang bergambar bersama Jack Tredrea

Disebalik kisah sejarah perjuangan masyarakat dahulu, Rumah Panjang Bario Asal turut menyimpan khazanah budaya yang dikenali sebagai Lalik Kadang. Lalik Kadang merupakan tradisi memanjangkan telinga dengan tujuan untuk kecantikan. Bayi berusia seawal 6 bulan akan ditebuk cuping telinga serta digantung dengan subang yang berat sehingga mereka dewasa dan cuping telinga tersebut semakin panjang. Namun tradisi ini semakin dilupakan hanya ada segelintir warga emas yang masih lagi menyimpan cuping telinga panjang.

Wanita Kelabit lengkap berpakaian tradisional, peta bao tawir iaitu topi dan banir bao alai rantai yang dipakai

Do Illah yang kini berusia 80 tahun masih lagi mengekalkan cuping telinga yang panjang

Kesempatan tinggal di Rumah Panjang Bario Asal membolehkan aku mendekati cara hidup etnik Kelabit dan antara yang menarik perhatian aku ialah Senape iaitu nasi yang dibungkus di dalam daun Isip. Ia nampak ringkas tetapi dengan aroma daun Isip menambah keenakannya. Aku berpeluang untuk belajar cara-cara membungkus nasi tersebut ternyata ia nampak mudah tetapi sukar buat aku. Selain itu pengunjung dapat melihat dapur kayu yang terletak di kawasan verandah yang luas, ia masih lagi digunakan untuk memasak dan memanaskan badan memandangkan cuaca di Bario sejuk pada awal pagi dan waktu malam.

Melihat cara membungkus nasi di dalam daun Isip

Rasa nasi yang dibungkus di dalam daun Isip lebih enak kerana sebati  dengan aroma daun Isip


verandah dengan ruang dapur bagi setiap keluarga penghuni rumah panjang

Etnik Kelabit sangat meraikan tetamu, tetamu perlu diraikan kerana mereka menganggap tetamu membawa tuah dan rezeki. Kebetulan semasa kunjungan aku bersama-sama  rakan, hujan turun membasahi bumi Bario. Kami dipersembahkan dengan tarian Aran Kadang dan diiringi dengan lagu tutu udan na perah yang membawa maksud “turun hujan dengan lebat mencurah”. Selain itu tetamu juga dijemput untuk menari, wajib tak boleh nak lari. Teringat masa di rumah panjang Long Sepiling, habis berterabur nyivan atau tarian. Aku belajar menari dengan orang kampung, kali ni kalau orang suruh menari tak de la rasa  nak lari.

Setiap tetamu akan dihidangkan dengan arak kata tuan rumah  Whiskey. Apuuuu aku dah nampak ada seorang perempuan bawak dulang yang penuh dengan cawan berisi air, mungkin whiskey. Aku berpura-pura mengambil gambar untuk mengelak dari kena minum Whiskey. Tapi ada seorang lagi perempuan yang menunding jari ke arah aku "itu orang belum ambil lagi" Alamak! Kena ambik juga , ada yang menghidu bau air dalam cawan "Sebaik sahaja lagu tutu udan na perah dinyanyikan tuan rumah cakap "minum" aku pun minum.


Persembahan untuk menyambut tetamu

Air yang aku minum rasa  macam teh o, ketawa ja tuan rumah. Dahulu ya, mereka menghidangkan whiskey tetapi sekarang mereka sendiri tidak minum dan apa tah lagi nak hidang kat tetamu. Acara diteruskan dengan tarian makasar dan poco-poco. Ia pengalaman yang sangat unik dan berharga buat aku kerana ini kali pertama aku mendekati budaya dan kehidupan etnik di Sarawak. Aku sering merantau jauh menghargai budaya luar sedangkan ada cantiknya budaya pelbagai kaum dan etnik di Malaysia yang aku sendiri tak tahu.


Selepas selesai malam kebudayaan, bergambar dengan cara duduk Kelabit Style

BERSAMBUNG

Sabtu, 7 November 2015

Postcard... Untuk Aku...

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.

    Pengalaman pergi bercuti sememangnya seronok, masa tu la kita release segala bebanan di kepala otak, masa tu juga kita dah menulis satu persatu kisah dalam hidup. Eh... aku dah sampai New York la... Lepas tu kalau pergi tempat jual souvenir, wajib beli fridge magnet. Semasa bercuti aku tak pernah lepaskan peluang berselfie, ambik gambar. Semua benda yang kita buat tu seolah-olah untuk keep track kenangan masa bercuti.

    Bagaimana korang meningati kenangan percutian korang. Masa balik cuti tu mesti rasa seronok, dekat seminggu la duk cerita kat orang pasai kita ni pi berjalan. Tapi lama-lama orang kata kenangan tu kian pudar, cewah. Ada benda yang aku buat iaitu "Postcard... Untuk Aku..." Bila dapat postcard yang ku kirim untuk diriku, senyum sampai telinga. Masa tu la terbayang wajah-wajah yang ku sayang... satu satu tersemat di kalbu. 

   Mungkin orang dengar pelik, ko ni dah kenape nak hantar postcard untuk diri sendiri, perasankah? Benda tu la orang tanya kat aku masa aku beli postcard dekat Cambridge dulu " Eh ko beli postcard nak hantar kat sape?" aku pun jawab dengan penuh yakin tanpa was was "untuk aku la". Tapi secara tak sengaja aku dapati ni cara yang unik untuk aku nak terbitkan feeling masa holiday dulu bila ku dah berpijak di rumah yang nyata.

Post card untuk aku. Daripada Kawaguchiko, Fuji, Jepun darul Aman hehe...

   Tabiat ni aku mula buat masa kunjungan aku ke Cambridge, aku tengok ada banyak orang jual postcard. Aku pun beli dan hantar kat diri sendiri. Masa tu aku pikir, ape nak tulis kat postcard tu. So aku pun tulis la cuaca waktu tu. Bila pos ke Malaysia, tiba-tiba jadi exited, hari la duk menunggu bila la postcard aku nak sampai atau lagi teruk tak sampai lansung. Last sampai jugak, tapi postcard aku tu hilang masa aku pindah rumah.

   Tradisi tu aku teruskan sampai sekarang, sebab rasa seronok pulak buat macam tu. Ada postcard yang aku hantar dari mercu tanda bagi sesuatu tempat. Contohnya Namsan Seoul Tower. Di sana tak jadi masalah diorang ada jual postcard yang ada gambar Namsan Seoul Tower dan sekali dengan setem. Aku post daripada situ, dan kat setem tu korang akan dapat cop daripada mana korang post. Kalau di Seoul Tower maka kat cop tu akan tertulis la SEOUL TOWER.

Amik feeling sikit  

Postcard daripada Namsan, Seoul Tower

   Kalau daripada UK, biasanya 10 hari ok la kot, sebab jauh. Teringat masa aku hantar Postcard daripada Singapore, aku beli postcard dan masukkan dalam peti pos yang berdekatan dengan hospital tempat arwah abah aku dilahirkan. So, Singapore Malaysia... ala paling kurang 2-3 hari sampai la... Jangkaan aku meleset, lebih kurang 2 minggu baru sampai ke rumah. Jauh sangat ke Singapore tu, ke rumah aku yang jauh kat hulu?



   Ada juga cerita yang mematkan, ni masa aku nak hantar postcard daripada Tokyo. Postcard aku beli di Masjid Tokyo, tapi setem diorang tak jual. Aku pergi ke Family Mart berdekatan masjid untuk beli setem. Aduhai punya la susah, diorang ni sepatah bahasa Inggeris pun tak paham. Aku nak kirim ke Malaysia masalahnya tak tahu berapa Yen? Orang kedai cakap 70 yen tak cukup. Lari balik pergi masjid tanya orang yang boleh cakap BI. Alhamdulillah 70 yen tu cukup. Lari pulak ke Family Mart beli setem.

 2 dalam 1, dia la postcard dan dia la tiket bas. Kalau korang ke Fuji ini la rupa tiket bas yang digunakan untuk bersiar-siar di sekitar Kawaguchiko dan Saiko.

Postcard, souvenir daripada K's house tempat kami menginap semasa di Kawaguchiko, Fuji.

Postcard yang aku kirim pada hari raya haji. Aku suruh akak yang jual postcard ni tolong tulis sikit Ucapan, nak bukan tulis je siap dengan stiker kiut miut pun dia letak. 

 Ada kriteria bila aku nak beli postcard, gambar mesti la ada kaitan dengan tempat yang aku pergi, kalau KYOTO so aku pilih le gambar GEISHA

   Biasanya masa mula-mula aku kirim postcard aku sendiri yang tulis. Tapi kali ni aku tukar pulak. Aku mintak orang tempatan yang tulis. Kadang-kadang mak cik jual setem pun dah pernah jadi mangsa. Haha, susah untuk nak berkomunikasi, ye la nak suruh diorang tulis, diorang pun blurr apa nak tulis. Tapi last tu kami sama-sama ketawa, ko blur aku blur. Aku suruh tulis biasa-biasa je, macam nama tempat dalam bahasa dan tulisan diorang, macam Thailand, Jepun dan Korea, boleh la.

Mak cik ni layan kerenah kami, suruh tulis surat cinta kat postcard.

Mak cik jual setem di Masjid Tokyo, dia pun jadi mangsa nak kena tulis kat postcard aku, tapi ok la, dia paham BI

   Bagi aku, benda ni sangat menyeronokkan, dah jadi macam benda wajib aku buat setiap kali pergi travel dan setiap kali ada peluang. Pada mulanya aku rasa malu, rasa macam buat benda pelik. Tapi akhirnya jadi seronok, dan benda ni jadi salah satu "souvenir" yang sangat berharga buat aku. Geng-geng travel ada tak buat macam aku, mungkin korang boleh kongsikan cerita menarik "Postcard... Untuk Aku..." Mana tau kot-kot boleh buat cerita drama ganti drama "Hello Mr. Perfect" Hehe...

Alhamdulillah, sekali lagi aku diberi peluang untuk masuk Surat Khabar, syukur muat untuk masuk 2 page. Terima kasih kepada pembaca yang setia berkunjung ke blog yang tak seberapa ni.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...