Khamis, 19 Februari 2015

Teacher's Diary | My Version (1)

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera...

    Hari ni, hari kelima aku di Kampung Halaman, Pulau Pinang. Esok aku bakal meninggalkan bumi kelahiran serta keluarga tercinta untuk berbakti di tempat orang. Cuti aku banyak dihabiskan dengan melawat keluarga di Pulau Pinang. Waktu pemergian aku pada 27 Januari aku tak sempat untuk melawat keluarga terutamanya Tok (Nenek), kesempatan yang ada waktu cuti aku gunakan untuk bertemu dengan mereka, mintak nasihat dan mintak mereka doakan perjalanan aku di sana.

   Selain tu aku sempat jugak melawat guru-guru di Sekolah Kebangsaan Saujana Indah di Nibong Tebal. Rasa macam Yang berhormat pulak, aku duduk di atas kerusi sambil dikelilingi rakan-rakan guru, masing-masing mendengar kisah aku di pendalaman Sarawak. Alhamdulillah banyak nasihat yang diberikan, begitu juga dengan kata-kata semangat. Walaupun hati berat untuk pergi, tapi wajah anak-anak murid di Long Sepiling membuatkan aku lebih bersemangat untuk melangkah.

  
Packing barang makanan, barang keperluan lain untuk bekalan semasa berada di Sekolah.

Petang tadi beli Roti Gardinia untuk bekalan makanan 

Balik rumah packing siap, esok dah nak bertolak ke Miri.

   Masa dulu, aku menetap di Pulau Pinang, jarak rumah dengan tempat belajar cuma 7 kilometer ja daripada rumah. Bila aku nak balik, aku balik. Start motor keluar balik rumah jumpa mak kejap. Tiap-tiap hujung minggu kalau tak de apa-apa aku balik. Tapi kali ni, jarak rumah dengan tempat kerja beribu-ribu kilometer. Jarak bukan penyebab untuk aku lemah semangat. Ini merupakan anugerah, satu pengalaman yang amat berharga dari Allah s.w.t.

   Masa aku melawat ke Rumah Mak Long aku di Bukit Mertajam, dia menitiskan air mata kerana teringatkan arwah abah (arwah abah meninggal dunia 18 tahun yang lalu, masa aku darjah 2). Kata Mak Long pasti arwah abah bangga kalau dia dapat melihat aku sekarang. Aku tak dapat menahan sebak, tak pernah aku menitiskan air mata, tapi aku tewas bila teringatkan arwah abah. Sejak bergelar anak yatim, mak mengajar aku untuk hidup berdikari, aku tak pernah cerewet walaupun hanya makan sekadar nasi putih dan ikan bilis. 

   Dari kecik aku belajar hidup susah, pernah tinggal dengan arwah Tok Lang di Kampung, pernah potong kayu api, pernah memasak guna dapur kayu. Pengalaman yang aku lalui banyak mematangkan diri aku, banyak mengajar aku untuk menjadi orang yang tabah. Mudah-mudahan aku dapat lakukan yang terbaik sebagai seorang pendidik. Memetik kata-kata hikmat :

"Keep your headp up. God gives His hardest battles to His strongest SOLDIERS"

  
Tunggu... Cikgu datang!!!


Selasa, 17 Februari 2015

Blog Saffuan Jaffar dalam Majalah Libur

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera,

   Hari ini berbaki 3 hari lagi sebelum aku balik ke Sarawak untuk bertugas. Hari ini aku pergi melawat keluarga di sebelah Seberang Perai dari Bukit Mertajam hingga ke Nibong Tebal. Sebelah petang pulak aku pergi selesaikan urusan-urusan lain. Sambil-sambil tu tercari-cari Majalah Libur keluaran Mac. Dua tiga hari lepas aku pergi cari, belum lagi sampai di Pulau Pinang.

   Hari ini selepas berpanas, meredah jem di Pulau Pinang, siap pakej dengan hujan lagi. Akhirnya, dapat jugak  menatap artikel hasil penulisan aku dalam Majalah Libur Keluaran Mac 2015. Mamak kat kedai Buku tu siap tanya kenapa la aku asyik cari majalah Libur? So aku pun tunjuk kat dia, dia pun pulun baca. Layan je mamak tu, aku siap beli sampai 6 naskah. Senyum lebar la Mamak tu.

Majalah Libur Keluaran Mac 2015 kini di pasaran

BLOG SAFFUAN JAFFAR

   Aku mula menulis blog kira-kira 6 tahun lepas. Selama aku menulis ni, post aku tak banyak trafik sehingga la aku mula menulis tentang percutian di Sarawak pada tahun 2012. Bermula saat tu aku mula fokus untuk berkongsi cerita tentang percutian, sehingga la sekarang. Kadang-kadang tu ada je cerita lain dari percutian yang aku muatkan dalam blog.

   Selepas 6 tahun menulis blog, akhirnya aku rasa dihargai kerana blog aku terpilih untuk dimuatkan dalam Majalah Libur. Bukan setakat itu sahaja artikel aku tentang percutian di Jepun sebanyak 4 muka Surat turut dimuatkan dalam Majalah Libur. Siap ada satu muka surat punya la besar gambar aku. Tak sangka, terharu pulak, ingatkan keluar artikel je.

Segmen Blog O' Rama Libur Mac 2015. Gambar tu masa trip Korea Tahun 2013 di Changdeokgung, teringat kat anak murid di Korea :p. Budak yang kedua dari kanan tu pandai speaking Bahasa Inggeris. 

Bergaya dengan Kimono di Kyoto

MENGENAI MAJALAH LIBUR 

   Untuk pengetahuan pembaca sekalian Majalah Libur merupakan majalah percutian yang terunggul di Malaysia. Majalah ini mula diterbitkan pada tahun 2002. Kemunculan Majalah Libur sedikit sebanyak memberikan informasi bermanfaat kepada pembaca tentang percutian. Selain daripada info percutian Majalah Libur turut memaparkan trend yang berkaitan percutian seperti gadjet, pakaian, makanan dan pendidikan. Majalah ini juga pernah merangkul anugerah "Best Local Tourism Magazine" pada edisi 2010/2011

Majalah ini juga pernah merangkul anugerah "Best Local Tourism Magazine"

ARTIKEL SAFFUAN JAFFAR DALAM MAJALAH LIBUR

Tajuk : Aura Geisha Kyoto. Gambar Geisha yang pertama aku petik semasa berada di Gion. Waktu tu aku dan kawan-kawan lain yang ikut sama trip Jepun hampir berputus asa, selepas menunggu beberapa ketika nampak la kelibat Geisha jalan macam lipas kudung. 

Pengalaman manis di Kyoto terabadi Majalah Libur.

HARAPAN

   Tidak apa untuk dibanggakan tetapi ini merupakan satu pencapaian aku dalam dunia blog. InsyaAllah aku akan terus menulis dan pada masa yang sama aku akan perbaiki kelemahan yang ada. Selain tu, tanpa sokongan korang aku tak akan dapat pergi jauh, terima kasih kerana anda terus berkunjung ke Blog yang tak seberapa ni. InsyaAllah kalau ada rezeki nak jadi penulis sambilan. 



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...