Ahad, 12 Februari 2012

Aku di Phuket ! (Part 2)

Hari Kedua di Phuket.

Bangun pagi, gosok gigi, cuci muka bla,bla,bla... Perut lapar, makan tak tau kat mana, turun ke kaunter reception mintak password wifi, upload gambar, update status, check-in. Aktiviti pagi ronda-ronda dan misi ambil gambar dengan signboard yang ada tulis Phuket.



Masalah sekarang nak cari makanan halal di sini, kat mana yer? Ok2 jangan risau senang ja, kita buat macam ni, nampak ja orang pakai tudung kita tahan dia tanya kedai makan.

Kami pun ronda-ronda, sampai dah dekat dengan Hard Rock Cafe Phuket nampak akak ni pakai tudung naik skuter, terkedet-kedet dia bawak, kawan aku tahan dia then tanya kedai makan kat mana. Alhamdulillah dia pulak boleh cakap Melayu sikit-sikit. Lepas setel kerja dia, dia tunjuk kami jalan ke restoran.

Alhamdulillah dapat jugak kami bersarapan makanan halal, tapi harga makanan punya la mahal, lebih mahal dari makanan yang aku biasa makan kat Penang. Teh o ais RM4.00 segelas tau, kalau kat Penang leh dapat 4 gelas. Tapi dah merantau tempat orang jangan banyak songet, kang termakan cik bab, baru hang tau. Lepas makan, baru la pi amik gambar.















Yang lain-lain tu aku paham, kecuali time!!!

Depa ni (group konvoi) plan aku pun tak paham, yang aku tau ada yang nak mandi di pantai. Seriously aku tak minat mandi kat pantai. Trip phuket kat sini macam dah end up with aku ikut orang tanpa hala tuju. Aisyeh, sepatutnya aku buat back up plan, buat itinerary sendiri. apa Aku lupa yang aku ni orang yang suka travel?

Makan tengah hari, kami makan di sebuah restoran, Saveena Food bertentang dengan sebuah masjid dua tingkat, Masjid Patong yang terletak di Phra Barami, Patong. Lepas makan kami terus solat di Masjid Patong, masjid ni mempunyai kemudahan yang baik berbanding dengan masjid yang kami singgah semasa dalam perjalanan ke Phuket.

 Ayaq Nyok atau nama saintifik Air Kelape dalam botol, tak sedap!

 Sticker kat atas sekali tu konvoi kami punya...

Masjid Patong di Phra Barami 




Tuk-tuk

    Bersiap sedia untuk agenda masing-masing

Walaupun macam yang aku cakap kat atas, menilau tanpa arah tuju, aku puas sebab kali aku tak naik kapal terbang, tapi naik motor, dari rumah aku ke Phuket 644km. Pengalaman baru buat aku, aku sendiri jadi pilot, aku sendiri penumpang, puas aku dapat jugak tengok Phuket depan mata aku.

Bila malam menjelma, baru la nampak real "Phuket" yang tidur di siang hari. Kalau lalu kat tepi-tepi hotel atau cafe yang bertaraf 5 bintang, bersusun perempuan ni beratur nak cari pelanggan. Bab tu aku tak nak ulas panjang-panjang.

Malam tu sempat kami pegi beli t-shirt sehelai dua. Kebanyakkan peniaga Thai diorang ambik pekerja dari Myanmar, sekali tengok macam Pakistan bila soal siasat, from Myanmar. Nak beli barang pastikan tawar menawar, kalau reti cakap Thai sikit-sikit pun jadi la.

 Makan malam

Kerabu Sotong

Tom Yam Kung

Jalan kat Phuket, jangan kau sangka lengang. Yang aku heran, kenapa banyak Farmasi di Phuket? Sapa boleh tolong jawab. 




 Signboard tunjuk arah kat mana nak lari kalau jadi Tsunami


Malam ni agak meriah, sebab Tahun Baru Cina, bunga api sana sini. Orang ramai shopping, bersuka ria, cari pelanggan seolah-olah luka Tsunami tahun 2004 yang lalu dah tak nampak. Inilah Phuket. Huhhh...

Esok bermulalah satu perjalanan yang mencabar, dari Phuket kami akan ke Krabi dan dari Krabi kami akan terus ke Hat Yai. Baik aku tidur...


 Muhammad Saffuan Bin Jaffar

2 ulasan:

  1. wahhh bestnya g.. teringin lak nk makan tom yam thai...hihi

    BalasPadam

Tolong letak nama, ok??

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...